|

Porto-Haria Dudu Gali Bia, Bakul Suda Pono Badiri Bataria

Catatan Rudi Fofid – Ambon

Apa beda orang Porto dan Haria ? Seng ada ! Dong sama macang orang banya di Saparua-Haruku-Nusalaut-Ambon-Seram-Buru- Banda, Gorom dan pulau-pulau di selatan.  Dong pung moyang turung dar Nunusaku.  Bodi sama, kuat kekar. Jiwa pun sama, kabaresi-kapista.  Hati nurani lebe lombo dar tapong sagu.

Lama paskali beta kanal orang-orang Porto-Haria. Sejak oras pertama ka Ambong 32 taong lalu, beta su taika deng orang Porto. Ada famili Adolf Latupeirissa di Skip.  Om Olop su sama bapa gandong.  Waktu beta kaweng taon 1999, orang tua seng bisa datang dari Maluku Utara.  Om Olop deng Tante Tien Maitimu yang warga GPM, badiri  dampingi beta di depan altar Gereja Katolik.  

Dari Om Olop, beta kanal banya orang Porto.  Beta batamang deng Bob Aponno, kaka-ade.  Bob pung bapa, John Aponno jadi Raja Porto.  Om John ini slalu beta inga. Saban kali baca moto Kabupaten Maluku Tengah di batas Kota Ambon di Waitatiri, beta inga ontua. “Jangan jemu mendaki jika hendak ke puncak cita”.  Spanduk buatan Om John inilah yang Paitua Bung Karno dapa lia di Masohi, lalu angka akang jadi moto Maluku Tengah.

Taong  1984, beta kuliah tingkat dua di Fakultas Pertanian Unpatti.  Bekas raja Haria F. Manuhutu pung anak laklaki nomor dua datang kuliah satu fakultas.  Ade lesteng ini maso asrama dan tinggal satu kamar deng beta.  Ade Manuhutu, katong dua jadi kayak kaka-ade.  Ade kase kenal mahasiswa asal Porto-Haria, dan kawan-kawan laeng dari SMA Saparua. Ade bawa beta ke Haria, kanal mama Nyora Manuhutu yang tangguh. Bahkan waktu pi Makassar, beta tinggal di kamar kos Victor Manuhutu, atas rekomendasi Ade.  

“Os musti lia Rudi di Makassar.  Selama ose seng ada di Ambon, Rudi ini yang jadi kakak par beta,” tulis Ade dalam surat par dia pung kakak gandong Victor.  Victor terpaksa bajalang cari beta sampe dapa.  Padahal, sebelumnya seng baku kanal. 

Dari Ade dan Victor, beta jadi dekat pula dengan banyak orang Haria seperti Herman Hattu, Ester Hattu, Hengky Hattu, trio basudara. Ada juga Arche Latupeirissa, Piter Leuwol, Edward Waeleuru, John Manuhutu, Frans Manuhutu, dan banyak lagi yang seng bisa beta ure satu-satu.  Katong ini batamang bukan cuma di ruang kuliah atau kafetaria.  Katong batamang sampe di dapur dan meja makang.  Laeng mamasa par laeng.  Carita makang sapiring tador sabantal, itu jadi par katong. 

Tahun 1994, beta su asek jadi wartawan.  Kage lai, ontua satu su lewat jamang, mau jadi wartawan.  Max Aponno.  Ini pegawai pemerentah di uluhati Kodam XV/Pattimura.  Ontua su empepe, masa persiapan pansiong.  Nah, ontua Max maso jadi wartawan Suara Maluku.  Beta su jadi asisten redaktur pelaksana, maka Om Max jadi beta pung ana bua.  Tapi di luar tugas dinas,  Om Max jadi orang tua beta.  Beta deng ontua selalu baku gonceng deng vespa.  Di mana ada Om Max, selalu ada beta.  Katong dua baku gonceng sampe di Hutumuri Noa di Seram.  Juga baku gonceng pigi kajar paitua satu yang lalap daong muda, anak esde di Piru. Om Max bukan saja bekas petinju, pelatih tinju dan wasit tinju.  Sakali ada, antua tulis Komandan POM  pung kasus korupsi.  Geger.   

Beta saban hari makang papeda dengan Om Max, tidur juga di ontua pung rumah.  Om Max kase kanal banyak orang Porto, baik di Ambon maupun Saparua.  Kedekatan dengan orang Porto-Haria biking beta banyak kali ka Saparua, makan-tidur di sana rupa pung kampong dan rumah sandiri. Tapi keakraban dan kemesraan ini tetap saja seng bisa tolong beta kase beda,  mana Porto, mana Haria.  Porto-Haria itu bagai sodara gandong, satu rahim.  

Dar basudara Porto-Haria dan juga sejumlah literatur, beta tau  heroisme Porto-Haria tempo doeloe.  Orang Porto-Haria angka parang sama-sama bikin kuat Perang Saparua yang dipimpin Thomas Matulessy.  Porto-Haria bukang cuma jago main parang, tombak. salawaku dan nae benteng Balanda.   Porto-Haria juga dapa eleng di jalur-jalur intelektual dan pelayanan jasa kemanusiaan.  Asal kuat rekeng, Porto-Haria pung sumbangan manusia di dunia seni-budaya, pendidikan, agama, olahraga, politik, pemerintahan, pertahanan keamanan.  Dua negeri ini pono deng talenta manusia.  Pandeta, ustad, guru, sampe jenderal semua ada.  Porto-Haria seperti negeri-negeri lain di Ambon Lease, su jadi berkah par pulau-pulau lain di Nusantara.  Pokoknya, Porto-Haria ada di mana-mana, di daerah sandiri, di level nasional maupun dunia.

Orang-orang pasti hafal nama-nama top macang Bram Tetelepta alias Bram Aceh sang buaya keroncong, Lex’s Trio nan legendaris,  Harvey Malaihollo suara brat, Ade Manuhutu  suara emas,  Massada dengan Johnny Manuhutu, Vengaboys dengan nyong Latupeirissa.  Ada Glenn Fredly yang fenomenal,  putri Indonesia Santy Manuhutu, sutradara dan aktor Arie Sihasale,  Morika Tetelepta dengan Molukka Hiphop Community, Jacob Sihasale sang legenda sepakbola Ambon, dan masih banyak lagi.  Porto-Haria memang bertabur bintang.

Porto-Haria tadudu bagus-bagus di lekuk pante yang sama, di tepi Teluk Haria yang bagus lawang e.  Dari lau, orang bisa lia dua manara greja seng talalu baku jao.  Itulah gereja Porto dan Gereja Haria.  Orang Porto-Haria saban hari baku dapa di pasar, pelabuhan, skolah dan di straat.  Porto bajual ubi bete ka orang Haria.  Haria jual ikan ka Porto.  Orang Porto-Haria sama-sama naik kapal ke Ambon dari Pelabuhan Haria.  Guru asal Porto ajar kase pintar anak-anak Haria, dan guru asal Haria kase pintar anak-anak Porto.  Ah, Porto-Haria su jadi satu nafas saja.   Ada akronim Pohar, yang tidak lain adalah Porto-Haria.  Pohar memang pas.  Apalai  banyak orang Porto-Haria kawin-mawin.  Ada Hatu di Porto, ada pula di Haria.  Ada Latupeirissa di Porto, ada pula di Haria. Mo apalai.  Porto-Haria memang Pohar.

Porto-Haria pung carita bakalai dan bakubae.  Pada oras-oras tertentu, kedua negeri baku cakar.  Harta benda deng nyawa melayang.  Kejadian ini berulang dan berulang.   Dolo-dolo, pake panah-panah, parang deng  tombak.  Laste-laste, su  pake sanjata api rakitan dan bom rakitan lai.  Warga yang ramah bisa jadi marah dan seng bisa pele.  Kisah baku bakar bukan cuma ada dalam kenangan orang dewasa tapi  anak-anak lae.

Orang Porto-Haria suka bakalae, suka baku prang?  Apakah di dong pung kapala cuma ada pikiran baku bakar deng baku bunuh ? Jang bicara sabarang.  Coba datang ka Porto-Haria, bicaralah dari hati ke hati.  Dengar anak-anak, remaja, orang dewasa sampe  orang tatua,  dong samua tarnyata paling pastiu dan mau muntah deng akang bakalae-bakalae ini.  Peristiwa-peristiwa duka melanda kedua negeri hanya bikin susah samua orang di sana.  Belasan orang Porto-Haria yang bicara deng  beta, seng seorang lai yang ingin bakalae.  Semua rindu bakubae.  

“Bakalae hanya biking mama-mama pung sayur layu dan ikan melek.   Hasil kebun banyak, tapi pasar sepi.  Hasil laut banyak, tapi pasar sepi.  Anak-anak ke sekolah dalam kawalan polisi.  Orang tatua seng tanang siang-malang,”  kata seorang ibu guru SMA di Porto.

Porto-Haria pung carita sejarah tanah-air yang dong polo kuat-kuat sebagai fakta sejarah, bahkan ada yang bilang fakta hukum.  Persoalannya, saat Porto dan Haria pung cerita seng baku tamaso untuk objek yang sama yakni batas tanah, sapa itu yang bisa jadi penengah yang adil dan benar?  Bertahun-tahun diskusi deng baku malawang hanya sampe di cape bakalae jadi lebe bae bakubae.  Balong parnah sampe  di akar masalah dan penyelesaian akar masalah.  Pemerintah selalu merasa su beres ketika datang bicara singkat : Sampe jua !  Tapi bersamaan dengan itu, pemerintah  kas badiri  pos-pos dan pasukan bersenjata lama-lama di sana.  

Orang Porto-Haria ini Saparua to. Darah panas. Biar mo taru polisi, tantara dan setan tarampang kutok lai, tapi kalo oras par bakalae bela dong pung tanah gunong, mati sama juga. Mangapa bagitu ? Ya bagitu ! Setiap orang terlahir membela diri, rumah, kampung, tanah, gunung, pulau.  Nah, Porto-Haria bukang baru sakali. Ada masalah lantas bakalae, pemerentah urus stenga-stenga, di akang pung kuli.  Dialog formal dan pendekatan militeristik, cuma par biking tambah mencekam.  Orang memang bakubae, tapi stengah hati, terpaksa dan lalah hati saja.  

Katong tau parsis, pemerentah pung kewajiban konstitusional melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, termasuk Porto-Haria.  Jika selalu saja pecah konflik dan jatuh korban, sepertinya negara seng hadir.  Pos-pos keamanan tuh su sama deng kakus saja. Porto-Haria lebih bae  minta bantu basudara Kulur, Paperu, Tiouw, Booi, Tuhaha, Siri-Sori, bahkan segenap saudara di Saparua par kase pendapat darpada kasepolisi, tentara dan pejabat negara yang seng parnah klar-klar.   

Pemerentah mesti lebih pande karena pung kepeng banya dan pakar banya.  Studi tentang sejarah asal-usul negeri-negeri, status tanah,  samua itu harus jadi urusan negara. Dialog, lobi, mediasi, negosiasi semuanya bisa dilakoni pemerentah supaya katong tau, pemerentah sayang dia pung rakyat. Jang cuma mau jadi bupati deng gubernur lalu pasang senyum gagah di baliho, nai oto kase turung kaca, lalu abis itu pi seng bale-bale. Katong pung  pakar yang makang gaji dari pemerintah  dong biking apa saja ? Juga polisi deng  tantara.  Dari dolo tinggal manyanyi SARA, SARA, SARA.  Su sama deng que sara dela mio vita cilosa.  Padahal masalah su tamba kariting.  Su bukang SARA lae. Isu SARA (suku, agama, ras, antargolongan) su jadi  SARAT.  T adalah tanah.  Maka pemerentah perlu biking apa-apa untuk urus faktor T ini bae-bae.  Apa kong tinggal deng ton SARA.   

Kalo negara bajalang kayak kumang deng turpepel, pejabatnya sibuk bakalae uang basar deng tampa babasa sambil cari jalang takotang dapa borgol maso bui, dong seng ada waktu fikir rakyat.  Sebab itu, rakyat juga seng bisa dudu takisu, maratap sama tusa piatu.  Rakyat harus bisa bagara capat, rupa dolo-dolo sebelum ada negara.  Kadang katong lupa. Rakyat dan wilayah su ada lebe dolo.  Laste skali baru rakyat bikin pemerentah, maka jadilah negara.

Rakyat su musti baku bantu. Rakyat bantu rakyat.  Luka Porto-Haria akang sama deng luka Saparua, luka Maluku.  Maka paleng kasiang skali, kalo beda cerita soal status tanah, mari dudu la bicara kumbali.  Bawa ka baileo, baku buka di sana, baku malawang bila perlu. Baku malawang berjam-jam.  Kalo belum klar lai,  resten minum kopi  pake bete goreng dolo.  Abis  itu, bale kumbali.  Kalo balong lai.  mari parcaya ada hari-hari bae, esok, lusa, tula, tubin.  Par sudara dandiri di  tanah yang sama, seng usah cabut parang.   Kalo emosi nai di kepala, sopu dada palang-palang.  Kalo seng tahang lai, loko ramas flungku lalu lot kuat-kuat di lante papan baileo kase babunyi.  Seng apa-apa.  Bakumalawang, bakubae.  Bukang cuma Porto-Haria. Katong samua, di samua kampung di samua pulau!  Kalo seng bakira capat, katong su bukan ikang makang ikang lai, malainkan orang biking katong jadi lading.  Orang Kei bilang tumel.  Itu cacing pasir.  Pasang di mata kail, lego ka lau. Katong jadi umpan hidop, orang laeng tarik ikang.  Dong mo bakar, mo goreng, mo bikin ikang garang, do racik iko dong pung suka.  Sioh !

Saparua tanah lah Lease, orang bikin kota lah di atas karang.  Katong dua punya cinta kasih.  Sioh dari dulu, sampe lah sakarang! (Maluku Online)

 

rental mobil ambon iklan300x50

Short URL: http://malukuonline.co.id/?p=3114

Posted by on Dec 4 2012. Filed under artikel anda, berita terbaru, Highlights. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/virtualt/public_html/malukuonline.co.id/wp-content/plugins/facebook-like-and-comment/comments.php on line 21
iklan300x50
iklan300x350 ----------------------------------- iklan300x350

Recently Commented